Wednesday, February 16, 2011

Karena udah terbiasa.

Jadian sama dia, awalnya hampir nggak ada rasa, FLAT. Gue jadian sama dia bukan karena kasihan, ato ga ada pilihan lain, tapi mungkin karena udah terbiasa . Dia yang sering nemenin gue, dia yang selalu ada disaat - saat penting.

Itu dia.

Dia nggak spesial, nggak ganteng, nggak keren juga.

Kenapa gue akhirnya nerima dia ?.

Mungkin karena udah terbiasa.

Monday, February 14, 2011

Enggak (pernah) Jelas.

Liat berita sore, lagi-lagi fasilitas umum dirusak dan digunakan oleh orang-orang nggak bertangungjawab untuk kepentingan pribadi, jembatan penyeberangan di congkel paksa, diambil besinya buat dijual lagi, ke tukang besi loakan mungkin, ckck

Cacatnya negeri kita, “korupsi” kayak gini bisa jadi cikal bakal korupsi-korupsi lain yang lebih besar, disana-sini orang-orang cuma bisa ngomong, ngutuk, menyudutkan para koruptor kelas kakap, lah mereka sendiri ? apa kabarnya ?

Hal-hal kecil kayak nyontek, kerja males-malesan, nggak bayar hutang, buang sampah sembarangan, ngerokok di tempat yang udah jelas-jelas ditulis “No smoking”, dengan atau tanpa kita sadari, juga udah bagian dari korupsi, Korupsi waktu, korupsi kepercayaan, dan korupsi tata tertib.

Apa gini banget ya Indonesia Raya ?.

Apa bener peraturan di indonesia dibuat cuma untuk dilanggar ?.

Coba bayangin kalo kita orang-orang biasa yang sering ngelanggar peraturan kayak diatas, tiba-tiba jadi wakil rakyat, mau ngeruk kekayaan Negara berapa banyak? Lha wong jadi orang miskin aja bertingkah, apalagi jadi “mereka” di gedung megah sana yang punya banyak celah buat ngelakuin hal yang nggak bener. Astaghfirullah.

Gue nggak munafik, gue juga pernah nontek, lupa bayar utang.. hehehe, buang sampah sembarangan, dll. Setidaknya di postingan ini, gue pengen kita bisa introspeksi bareng-bareng, bukan cuma bisangomong “koruptor ini.. koruptor itu..” tapi juga bisa buktiin kalo kita emang nggak seperti mereka,

Just talk less do more!

Bukankah perubahan untuk hal yang lebih baik itu harus dimulai dari diri sendiri ? :)

Friday, February 11, 2011

Fellows Criteria

Hari ini, 1 minggu yang lalu, gue dan kawan-kawan jalan ke Ancol.
Uhuy, emang cuma ancol, karena lagi cekak buat masuk ke dufan. Hiks.

Setiap trip, kumpul-kumpul, ngerumpi, atau sekedar foto - foto nggak penting, merupakan moments spesial buat gue, kemanapun dan apapun yang kita lakuin, asal positif, yang penting bareng - bareng !

Menurut gue pribadi, siapapun layak di jadiin temen asal positif, nggak sombong, dan nggak terlalu demen ngomongin orang, apalagi temennya sendiri . Gue masih bingung deh sama orang yang hobinya ngomongin orang, apa mereka nggak punya kerjaan lain ya ? yang lebih penting gitu, ngapain kek, cari kutu kek, ngupil kek, apa kek.. ya emang sihh gue ga pernah jadi korban dari orang-orang yang kayak gini.. (setau gue), Tapi aneh aja gitu, emang masih bisa di bilang wajar lah kalo cuma sesekali. Lah kalo jadi rutinitas? kumaha coba ?

Untungnya sahabat - sahabt gue bukan orang kayak gitu, menyenangkan punya mereka, kekurangan kita masing - masing yang bikin persahabatan jadi 1 paket lengkap kalo kita bareng-bareng.. :)

Thursday, February 10, 2011

Iltah : Ilang Tahun

5 hari setelah hari ilang tahun gue, flashback lagi.. udah banyak banget pengalaman berharga dan pelajaran positif yang gue dapet, mulai dari pengalaman menyedihkan : di tinggal bokap di umur 10 tahun, koflik berkepanjangan dengan nyokap sampe gue kelas 2 SMA, masuk ke sekolah yang sangat tidak gue harapkan, sampe koflik-konflik yang kalo di pikir-pikir "Apa yang gue pilih tuh nggak pernah disetujuin nyokap, nggak pernah ketemu !"

Sampe pengalaman yang "seru", asyiknya nyari duit sendiri, biayain kuliah pake duit sendiri, susahnya nerima kenyataan ketika sebuah kecelakaan berhasil bikin gue shock berat, hubungan dengan pacar yang nggak pernah bertahan lama karena berbagai faktor. Pindah dari satu hati ke hati yang lain, berantem sama temen, jadi pendengar atas cerita temen-temen cewek yang nggak berhasil menjaga virginity mereka sebelum nikah. Buat hal ini, gue nggak tau kenapa mereka milih gue untuk jadi pendengar atas aib yang mereka lakuin, setiap gue tanya, alasan yang mereka lontarin adalah :

"yaa.. gw percaya aja sama lo.."

helloo.. kenapa harus gue... ??

Usaha-usaha yang gue lakukan sampe detik ini, mungkin nggak seberapa dibanding sama orang-orang atau calon orang-orang sukses diluar sana, yaa.. tapi mungkin cuma segini kapasitas gue.
Bukannya Allah itu ngasih cobaan/ujian sesuai dengan kemampuan masing-masing individu ?.

Keringet yang bercucuran, semua yang udah gue lewatin, pelan-pelan berbuah manis. Cita-cita untuk kuliah (dengan uang sendiri) tanpa bantuan material dari siapapun, sedang gue tempuh, konflik yang dulu sering bikin gue ngerasa pengen cepet-cepet kabur dari rumah, sekarang malah kayak nggak pernah terjadi apa-apa.

dan,
dari semuanya yang ga akan pernah hilang adalah
"SAHABAT"

Gue nggak akan pernah rela mereka di tukar dengan apapun, walaupun dengan 3 PORSI ketoprak paling enak se-DUNIA, pokoknya nggak mau ! titik.

Thanks to all my friends, for always being there when no one else does :)