Tuesday, June 14, 2011

Miris.

Klasifikasi Sosial yang pernah gue pelajari di pelajaran sosiologi SMA , baru bener-bener gue mengerti, setelah 3 tahun kemudian.

Gilak, otak gue kayak masuk ruang 2 dimensi yang bedaaaaaaaa banget !
#1 gue melihat orang-orang tajir, nikmatin hidup yang mereka punya udah kayak dunia milik engkongya, dan .. segala sesuatu bisa mereka dapet dengan mudah, kalo MR. Crabs (Sponge Bob) bilang sih “ uang .. uang .. uang ..”

#2 gue ngeliat potret kehidupan yangiris, kadang nggak habis pikir “gimana bisa ya mereka ngejalanin hidup mereka sendiri ?!”

Rumah dengan ukuran cuma 6 x 8 meter dihuni 10 orang ! Mau tidur aja sampe ganti-gantian.

Kalo kata nyokap sih, nanti di akhiratnya orang ‘kaya’ tuh lebih lama 500 tahun nyampe ke Surganya, dibanding sama orang miskin. Mudah-mudahan sih bener (amiinn)

Gue nulis kayak gini, bukan karena gue iri sama yang diatas gue, bukan juga karena gue sok kritis, gue hanyalah orang beruntung yang ada ‘ditengah-tengah’ mereka.

Saat ini, gue sebagai seorang mahasiswaa, anggota dari sekumpulan orang - orang yang ‘katanya’ terpelajar dan ‘katanya’ lagi punya idealisme ini belum bisa berbuat banyak.

Cuma bisa berpikir positif dan  percaya bahwa masih banyak orang-orang baik diluar sana.
*hopeful*

Jadi guru ?

Nggak pernah terbayangkan sebelumnya kalo orang se-ngaco dan se-eggak banget kayak gue bakal jadi seorang guru. Merupakan tanggung jawab yang beraaaat banget buat gue, untuk jadi seorang tenaga pendidik yang baik, oke, orang-orang bilang 'jadi guru mah gampang kali'. But hey, jadi guru yang kayak gimana dulu ?. Elo didik anak orang loh !

Gue ngga mau jadi Guru yang ‘ecek-ecek’. Gue pengen ketika gue jadi seorang guru nantinya, gue udah bener-bener ‘qualifyed’ buat jadi seorang pendidik.

We’ll see. Semoga :)