Thursday, July 14, 2011

Yang hilang & nggak pernah hilang.

*nasib jombloers !!
Maming sendirian dikamar, dengerin lagu-lagu mellow. OMG ! the world is so unfair.
Haha,1 jam yang lalu (gue nulis diary ini tepatnya 1 bulan yang lalu) temen kuliah gue, Kutil, sms kayak gini ke gue, lalu gue bales :

*nasib jombloers II !
Maming sendirian juga, nyuci motor, dengerin mp3 sambil sikat-sikat ban, nyanyi-nyanyi sampe hamper disiram warga. It’s a beautiful world mons ! :)

Itu adalah sms-sms bego dari 2 orang cewek jomblo, exactly high quality jomblo (najeess).

Buat sekarang gue mau nikmatin aja deh masa-masa kayak gini, sampe someday, ya.. someday, gue bisa bikin keputusan yang bener, lo harus tau man, jomblo itu pilihan, bukan karena elo nggak laku atau nasib lo jelek (hahaha pembelaan).

sebagai warganegara dan penduduk yang baik , gue cuma berharap malem ini ada razia buat orang-orang yang pacaran. HA HA HA.

Eh, ngomong-ngomong soal penduduk, KTP gue ilang !
Kyaaaaa..... KTP gue raib entah kemana, ini nih yang bikin gue sebel sama diri gue sendiri, kok bisaaa ? udah member card perpus ilang, besok-besok ? mungkin kuping ini juga kalo nggak nempel dari sananya udah ilang.

Tapi, kenapa rasa ini nggak pernah ilang ya buat dia ?? #eeaa

Her note.

Baru aja baca note temen gue hingga akhirnya hampir nangis, tapi nggak jadi.

Orang yang selama ini gue kira beruntung dengan segala hal yang dia punya, ternyata nggak jauh lebih beruntung dari gue.

Subhanallah .. ternyata mungkin hidupnya jauh lebih pahit dari yang pernah gue rasain.
Liat dia, dan temen gue yang 1 lagi, ibarat koin yang punya 2 sisi. Bedaaa banget !.

Yang 1, kuliah dengan susah payah tanpa support dari siapapun.
Dan yang lain, memiliki kesempatan, support, materi, apapun..
Tapi ngga pernah mensyukuri apa yang dia punya, ckckck

Emang nggak munafik, gue pernah ngerasa kalo hidup ini ngga adil, gue pernah protes sama Allah, kenapa mereka yang punya semangat untuk sekolah, banyak yang nggak punya kesempatan.

Sebaliknya, yang punya kesempatan luas buat sekolah sampe gelar apapun, malah menyia-nyiakan semuanya. Tapi seiring waktu (caelah) gue sadar, justru disinilah letak keadilan Tuhan, DIA itu demokratis man, selalu ngasih peluang bagi siapapun yang mau terus berdoa dan berusaha.

@buat a*** : sabar ya sist’ .. someday tangis itu pasti jadi tawa, inget .. dibalik kesusahan pasti ada kemudahan 

@***** : cepet-cepet sadar yah 'nak,. mau sampe kapan bohongin semua orang yang sayang sama lo ?

need ONLY a mirror !

Ironis liat kehidupan temen gue yang satu ini, cantik, pinter, tajir, tapi sayang dia ngga ngerti apa-apa soal hidup yang bener.

Gue juga belum bener. Tapi yang gue tau, hidup dia timpang banget sama hidup gue yang pas-pasan tapi bahagia lahir dan batin *azeg*

Karena meskipun nggak punya apa-apa, tapi gue dikelilingi orang-orang super yang dikirim khusus oleh Allah buat gue, buat bikin gue jadi orang yang “mau bener”, dan gue sangat bersyukur atas hal itu.

Gue bersyukur banget nggak punya hidup kayak temen gue itu, yang dari dulu cuma dimanfaatin temen-temennya, it’s not a truly friendship !

Doi bilang “ gue pengen banget punya temen yang bener, yang nggak manfaatin gue! “, niatnya bagus , tapi coba, elo sendiri gimana ? kalo lo aja nggak mau denger kata-kata orang, kalo lo aja nggak pernah mau mengakui kelebihan orang lain, dan nggak pernah mau nerima kekurangan orang lain, gue berani bayar pake gerobak cimol, elo nggak akan pernah bisa dapet temen yang baik !

Dan semuanya emang tergantung kita, kalo kita bersikap baik sama orang lain, kita juga pasti akan dapet yang baik kok.

Yeah .. dear you
Cantik, tajir, dan pinter.
Tapi Cuma butuh KACA !

Pasaran.

Sebel banget kalo muka gue yang selalu gue bangga-banggain di depan kaca ini disama-samain sama muka orang. Okelah kalo Cuma 1atau 2 kali, lah ini ? hampir setiap kali gue jalan-jalan keluar, adaaa aja yang bilang gue mirip inilah, artis itulah, mirip adeknya, sepupunya, tetangganya, anak sepupu paman dari bibinya.

*sigh*

Awalnya emang menyenangkan dibilang mirip dengan orang-orang yang mukanya lumayan bagus (baca : cakep), dan betapa sialnya mereka yang harus mirip gue, tapi lama kelamaan kok jadi nggak nyaman ya ? gue seperti kehilangan “eksklusifitas” (alaah!).

Allah tuh kan nyiptain gue dengan sebaik-baiknya, ya walaupun tampang pas-pasan, tapi gue itu LIMITED EDITION ! hehehe…

Tapi yaudahlah. gue pikir-pikir, mungkin emang ini caranya berbagi.
Nahh, setelah gue berhasil mengikhlaskan hati gue sebagai orang yang bertampang mirip dengan ‘siapa-siapa’, ada hal lain yang bikin gue bete, orang-orang sering ngira gue sebagai orang yang profesinya macem-macem. Persisnya di salah satu mall di Bogor, gue pernah diikira sebagai SPG baju, padahal gue lagi nunggu temen milih-milih baju, kostum gue juga cuma celana pendek sama T-shirt (nggak ada setelan tukang dagang sama sekali, kecuali tukang kacang, cangcimen cangcimen, kacang kuaci permen).

Doi nanya : “mbak, ini bajunya kalo dicuci pake sabun pudar nggak yah warnanya? Terus ini bahannya dari apa sih?” mbak-mbak itu nyerocos tanpa sedikitpun melihat tampang gue yang udah meringis-meringis pengen nabok *wuaatttaa*

Gue      : “eng.. ehehe bukan saya mbak yang jaga, yang itu tuh” tunjuk gue ke mbak-mbak
               berkerudung ijo.
Doi       : “ehh maaf maaf , saya kira ..”
Gue      : “iya gapapa . ho HOO ho HOO ngok !!” huh saya kira saya kira, situ kira saya yang jual                      bajunya ?, mentang-mentang muka saya mirip hanger.

Ada lagi, waktu kemaren gue hang out bareng temen-temen, anak-anak ngumpulian ongkos angkotnya di gue, ada enem-an (6 orang), kebetulan di depan gue ada ibu-ibu sama anaknya yang udah ABG, dia tiba-tiba nyodorin duit 10.000an sama 2.000an ke gue, “nih mbak”

Gue       : “eh?” ngga ngerti (karena emang lemot)
Ibu2 itu : “iya.. sekalian ongkosnya ! hehe”
Gue       : “ooOh, Iya.. iya bu, IYA. (gubrak)

Tanpa dikomando temen-temen gue ngakak bareng-bareng, bukan karena ibu-ibunya, tapi karena ngeliat tampang bodoh gue. Kampret !

Ya emang sepele sih, tapi bukan cuma cerita diatas, gue pernah dibilang tukang bank keliling , tukang ojek, artis (yang terakhir boong, sumpah) dan lain-lain.

Apa setelah gue mulai ikhlas menjadi orang yang bertampang mirip dengan “siapa-siapa”, lalu gue harus ikhlas juga nerima kenyataan sebagai orang yang berprofesi “apa-apa” ?

Sunday, July 3, 2011

Heartlicious.

Cuma mau ikut kompetisi cerpen aja, susah banget.

Eh maksudnya banyak juga tantangannya
'sabar.. Orang sukses awalnya ga pernah ada yang enak' gitu yang mbak Alfi bilang.

Sukses ? Hemm amin (hopeful) soal cinta (percintaan gue) pasca putus dari dia so far nggak ada masalah tuh ! (yaialah putusnya aja baru kemaren!). At least, gue ngerasa lega aja ngelepas someone yang emang lebih baik dijadiin temen.

Urusan cinta entar dulu deh, mau fokus sama yang ada di otak gue dulu, capek juga kalo harus sering2 'aya changed her relaionship status' arggh.. it's wasting time.

Fokus ! Fokus !

Toh masih banyak anak-anak terlantar, eh salah. I mean, masih banyak orang-orang disekitar gue yang perlu diperhatiin. Yang terpenting, relain aja yang udah pergi, jaga baik-baik mereka yang masih ada :).