Saturday, January 21, 2012

Another Happiness

2011. I met her !. Yippeee.

25 September : First time I met her, on her birthday with filosovia.




9 Desember : Nonton bareng di Grand Indonesia.



18 Desember : Funrun Axis.


And many met-met lain yang kepanjangan kalo diceritain disini :)

Buat 'D'

I’m not a fighter, but I’ll fight for my love.

Gue sadar gue salah karena terlalu banyak dengerin omongan orang dulunya, sampe akhirnya, cerita indah nan keren kita berdua harus berakhir gitu aja. Galaunya cukup, nyeselnya cukup, sekarang waktunya bikin strategi untuk melancarkan invasi gue ke doi, hahaha gila, iya. Gue emang nggak realistis, tapi gue merasa pantas untuk berjuang buat hal yang patut untuk diperjuangkan. Hal yang gue tau, gue masih sayang banget sama doi, hal yang gue nggak tau : gimana cara mencintai orang lain selain dia. Lebay ? tergantung diliat dari sudut pandang lo sendiri, ketika ada seseorang yang gue tau -banyak yang naksir sama dia -yang sangat menerima lo apa adanya dan nggak nuntut lo macem-macem, orang yang bantuin lo bangun, jalan, bahkan ngajarin lo cara berlari lagi ketika lo jatuh berada di titik terendah dimana semangat hidup lo bener-bener tipis, seorang Pria *bukan cowok* yang punya prinsip hidup, dewasa, lucu, dan cerda, serta bisa sayang sama cewek serampangan, tomboy, ngasal dan ‘bodoh’, lalu dengan sangat ‘bodoh’nya gue ngelepas doi hanya dengan alasan nggak punya banyak waktu buat gue, karena sibuk ngurus band dan kerjaannya, ada kata lain kah yang lebih pantas buat gue selain ‘bodoh’ ?

Sekarang, ketika gue sendiri, gue baru sadar ternyata dia yang terbaik, walaupun keadaannya udah nggak sama, dan mungkin cintanya udah nggak sama lagi. Gue pernah nyoba realistis dengan mencoba melawan perasaan sendiri “udahlah Ay, itu masa lalu” tapi beberapa bulan kemudian, perasaan itu tetep sama, nggak ada yang berubah sama sekali. Bahkan ketika gue mencoba buat membuka hati untuk orang lain, tetep nggak bisa. Ibarat air terjun, perasaan gue ini butuh muara buat ditumpahin, dia adalah muara itu, dan nggak tau kenapa gue yakin dia masih punya perasaan yang sama *mudah-mudahan*.. 

pengennn banget gue bilang langsung sama orangnya “aku cuma mau kamu, SALAH??”

Kadang, realistis itu ngga perlu cing :p

Monday, January 9, 2012

Have you said 'Alhamdulillah' ?


Satu Januari Dua Ribu Dua Belas.


Hari ni, hari pertama di 2012, semua kenangan-kenagan tentang mantan, dari mulai yang seru, pait, nyesek, sepet, nggak ngenakin, semuanya gue simpen di dalem kotak. kotak yang isinya nggak perlu gue bongkar - bongkar lagi di tahun ini. seperti yang sering gue denger dari orang-orang, GALAU itu nasib, MOVE ON itu pilihan :)

Resolusi adalah salah satu cara move on paling ampuh menurut gue dan ini beberapa resolusi gue buat tahun ini :
- Backpacking ke Jogja
- Bisa bahasa Jepang
- Punya Sim
- Bisa Masak

Sekarang sih itu dulu kali yah, oiya 1 lagi ! : Ngupgrade diri, iya, ini penting banget.. hal-hal yang dulu sering gue lakuin dan itu salah, nggak perlu dilakuin lagi tahun ini, kan udah tau kalo salah =)

Apapun, manusia cuma bisa berencana, as we know ada 3 cara Tuhan mendengar doa kita, YA.. lalu doa kita dikabulkan. TUNGGU, Dia menyiapkan yang lebih baik, dan TIDAK, Dia menyiapkan yang terbaik. Sederhananya,, gue tulis semua rencana gue diatas kertas, tapi gue ngasih penghapusnya sama yang diatas.

Monday, January 2, 2012

MOTHER'S DAY

Harusnya ini gue tulis 2 minggu yang lalu, tapi karena sibuk, Jadi baru gUE posting sekarang.

22 12 11
Happy mothers day !!

Nggak banyak yang gue kasih ke nyokap di hari spesialnya ini. Gue cuma beliin martabak unyil buat nyokap sama bibi, hehe  everyday’s like a daydream.. setiap hari gue berlari mengejar mimpi-mimpi gue, dan setiap kali semuanya terasa terlalu jauh untuk dikejar, gue inget hal-hal yang dulu mustahil gue lakuin dan sekarang udah gue dapetin.

Dan sekali lagi, hal itu membuktikan kalo ngga ada hal di dunia ini yang bener-bener sulit dicapai asal ada tekad dan semangat yang kuat, sempurnakan setiap usaha lo dengan do’a !
InsyaAllah.

M A T I R A S A.

Elo pernah bikin gue senyum, ketawa, berbunga-bunga, dan jatuh. Ya, jatuh, jatuh disaat gue nggak bisa apa-apa.

Tragis ?.

Enggak sih, sebenernya enggak sedramatis itu, kronologisnya gini : gue jatuh, ngerasa underpressure, gue pengen pergi, tapi elo pergi duluan. Well, as the time goes by, gue berhasil berdamai dengan diri gue sendiri, untuk bisa maafin keadaan, sampe someday, gue ketemu orang yang bener-bener tulus ngasih taganya buat ngajak gue jalan lagi, eh sorry, bukan cuma jalan, tapi dia ngajak gue berlari, buat nutup mata, nutup telinga, dan buka hati.

Oke, itu masa lalu.

Sekarang ? elo balik lagi, memang disaat yang tepat disaat gue udah bisa berdiri tegak. Tapi nggak tau kenapa, apapun yang elo lakuin, setulus apapun elo kelihatannya sekarang, udah ngga ngaruh-ngaruh banget sama hati gue.

Apa ini yang dinamain mati rasa ? kenapa bisa kayak gini ? Tanya kenapa.

Gue harus kemana ?

Gue berasa ada ditengah kutub yang saling tarik menarik, 1 kutub dimana gue adalah seorang anak yang harus mentaati seluruh peraturan di prinsip yang gue pegang, sementara gue menikmati jiwa bebas dikutub yang lain. Jangan salah paham, gue sama sekali enggak menyalahkan apapun/siapapun. Gue meikmati ini sebagai suatu proses menemukan jati diri :)

Anyer, 25 desember 2011

Sampe hari ini gue masih nggak tau siapa yang pertama kali nemuin tahun baru, entah karena kurang beken orangnya, atau guenya yang bego sampe nggak tau siapa yang pertama kali nemuin tahun baru.
Oke kalo gitu kita sebut aja Tuhan yang nemuin.

Well, elo tau ga kenapa Tuhan nyiptain tahun baru ?
Mungkin itu karena dia pengen kita melihat masa depan, bukan bergalau-galau ria dengan masa lalu .

Semalem, tepatnya di sebuah gubuk di pesisir pantai anyer, gw, gendut, amel, deril, kutil, duduk sambil ngeliatin pantai. Maghrib, sunyi, keren !

Tiba-tiba gue Tanya mereka satu-persatu, apa resolusi lo buat tahun 2012 ?

Gendut     :”Gue pengen utang-utang gue lunas dan kehidupan gue jadi lebih baik lagi”
Amel        :”elo apa ?”
Gue          :”hmm .. gue pengen bisa bahasa Jepang !” .. “gue pengen ke Jepang”
Amel        :”kalo gue pengen punya usaha sendiri”
Daeryl      :“punya tanah 7 hektar ! hahaha”
Kutil         :"gue pengen kuliah diluar negeri”

Hahaha, kocak emang, kadang yang kelihatannya nggak mungkin bisa jadi mungkin banget kalo kita bisa serius, gue berharap semoga resolusi kita semua tercapai ditahun depan ya kawan, amin.