Monday, August 5, 2013

Trash Bin




Pernahkah kalian merasakan jadi ‘tempat sampah’ ?. Gue hampir setiap hari. Menampung unek-unek dari perasaan makhluk yang (katanya) memiliki logika, bernama manusia. Gue mendapatkan marah, senang, sedih, hopeless.. many kind of feelings yang kebanyakan sih bukan ditujukan untuk diri gue.. ya tapi itu tadi, gue hanya ‘tempat sampah’, tugas gue adalah menampung.

Gue nggak tau profesi gue ini dipatenkan sejak kapan, dan bagaimana asal-usulnya juga gue nggak tau persis, tapi yang gue inget.. sejak gue kenal yang namanya cinta, gue kerap dijadiin tempat curhat orang, bahkan sampe hal-hal yang rahasia banget sekalipun. Kehidupan gue yang kebanyakan diluar dan ketemu banyak orang adalah salah satu indikasinya, hampir kemanapun gue pergi, gue selalu ketemu orang baru, dan karena gue paling nggak betah kalo ada gap sama orang asing, like an awkward moment gitu, sebisa mungkin gue selalu nyoba buat buka obrolan, mulai dari ngomongin cuaca, musim apa sekarang, demo di Jakarta, tebak-tebakan warna celana dalem supir angkot, pokoknya apaaa aja. Bukan basa-basi sih, tapi ya itu.. gue nggak suka awkward moment yang diem-dieman gitu.. dan rata-rata dari mereka.. bisa langsung curhat tentang kehidupan pribadi mereka setelah setengah jam ngobrol sama gue, sumpah nggak bohong. Maaf-maaf nih.. gue nggak main hipnotis kok, kadang gu mikir.. apa tampang gue beneran kayak tempat sampah ya ? sampe-sampe orang yang gue temuin langsung pengen curhat dan ‘muntah’ gitu ? hahaha..

mmmm  Apa ya.. seneng sih jadi orang yang bisa dipercaya bayak orang, biarpun mungkin gue Cuma bisa jadi pendengar, karena dari yang udah-udah.. saran dari gue cuma bikin orang pengen bunuh diri. Hahaha.. hal ini sempet mempengaruhi pikiran gue untuk ngambil kuliah jurusan psikologi, ah tapi karena labil.. ya jadilah gue ini calon guru bahasa inggris begundal.. X)

Oke balik lagi, menurut gue persentase enak sama enggak enaknya jadi ‘tempat sampah’ itu 50 : 50. Enaknya, lo punya banyak temen deket, bisa belajar psikologi macem-macem orang, bisa berpikir lebih objektif, bisa lebih bijak seandainya someday lo ngalamin masalah yang sama. Enggak enaknya, ketika 2 orang (atau bahkan lebih) yang curhat sama lo itu adalah orang yang berkaitan satu sama lain. kayak yang gue rasain sekarang.. gue dengerin unek-unek beberapa orang yang saling berkaitan, dan Crap !! gue terjebak di situasi yang.. confusing. Enggak mau ikut campur tapi elo tau, enggak mau tau tapi lo udah terlanjur tau semuanya. Tetap harus objektif tapi enggak bisa. Errrrr.