Tuesday, February 25, 2014

My Fabulous 22 :)


Rumah Bersalin Panti Rahayu, Bogor
6 Februari 1992

Hari ini..

Gue dan nyokap masih terbaring di rumah sakit, ceritanya nyokap abis ngelahirin anak lucu nan imut-imut (baca : amit-amit) yang diberi nama Aulia Rahman. Betul, dari sejarah panjang yang tercatat di buku nikah bonyok, gue dilahirkan dengan nama Aulia Rahman. Tapi 5 tahun kemudian, which was gue kelas 1 SD, wali kelas gue.. tanpa bikin bubur merah bubur putih, seenaknya menghilangkan 1 huruf di nama belakang gue, dan tanpa sadar, Ijazah SD gue tercetak dengan nama Aulia Rahma, dengan sangat amat terpaksa, gue harus menerima kenyataan kalo nama gue sudah tidak akan pernah utuh lagi untuk selama-lamanya. Padahal nama anak-anaknya bokap ada Rahman-nya semua. Sejak saat itu, gue berasa bukan anak bokap lagi.. hiks

Dang !! dengan cerita hidup yang cukup panjang, yang gak mungkin cukup buat gue tulis di postingan ini, sampailah gue di umur 22 tahun. Umur yang seharusnya membawa kita mendekati ‘kematangan’.

Buat gue pribadi, ulang tahun akan selalu jadi hari yang extraordinary, meskipun esensinya.. ulang tahun hanya terletak pada proses pengulangan tanggal, dengan hari dan tahun yang berbeda,
...dan di hari ke-22 tahun ini, ada cerita yang sayang kalo cuma disimpan sendiri..  

Rabu, 5 Februari 2014 
20.00 Waktu Indonesia Bagian Cibubur


Jadi ini ceritanya gue lagi nginep di kantor a.k.a rumah boss, karena selain pinggang gue rada panas kalo tiap hari harus bolak-balik ke rumah, gue juga harus beresin revisian proposal buat skripsi. Lah, apa hubungannya coba sama skripsi ?.. ya gini loh mbaknya, di kantor tuh ada wi-fi, mau nge-net sampe jungkir balik juga sak karepmu. Kalo harus ngerjain proposal di rumah, gue harus isi pulsa modem, belom lagi kalo jaringannya lemot.. gue harus nambahin antena darurat kayak gini..



Repot kan ?

Nah, selesai ngerjain revisian, kita (gue, maris, laskar georgia : fito, fano, mbak Tini) rencananya mau nobar film Shutter. Film horror Thailand-yang serem banget-itu.
Formasi seperti biasa, gue dan Fito yang paling pemberani, ngumpet dibalik selimut yang biasa dipake Mbak Tini buat nyetrika baju, Maris di kursi, Fano pindah-pindah nggak jelas, Mbak Tini mondar-mandir lebih nggak jelas lagi.

2 jam selanjutnya diwarnai dengan “KYAAAAAA”, “WHOAAAAA”, “ASTAGFIRULLAH!!”, “AAAAAK”, “DUT”, “PSSSS”, yang 2  terakhir ini emang agak aneh.. soalnya itu suara kentutnya Fito sama Fano.

-______- 

Setelah lemes yang diakibatkan tampang serem hantu yang nggak ada cakep-cakepnya itu, penonton bubar satu persatu. Fano-Fito keatas, gue, mbak Tini dan Maris gelar lapak buat tidur di depan TV. Mata gue berat banget mamen, udah 2 hari kurang tidur, makanya pas yang lain ngajakin lanjut nonton film Suzanna, gue nolak. Gak tahan ngantuknya.

22. 30 

Ahh.. godaan film Suzanna emang sulit ditolak. Dengan mata yang udah nggak simetris, gue nyoba nonton..
 FYI, ini episode yang doi makan ari-ari bayi biar sakti.

15 minutes left..

*lambaikan tangan ke kamera*

Ngantuk Cuy !!
zzzzzzzzzzzZZZZzzzzZZZZzzz.........

***

Kamis, 6 Februari 2014
00.05 Masih Waktu Indonesia Bagian Cibubur

‘Dak.. Dak.. Dak..’ diluar ada suara orang ngetok pintu keras banget. Melek aja berat, apalagi bangun buat bukain pintu coba. Biar Maris atau Mbak Tini ajalah yang bukain, toh mereka masih pada nonton TV.

Dan kayaknya diluar ujan deres.

‘Dakk..DAKK..DAKKKK’ suara ketokannya makin keras, mungkin lebih tepatnya.. gebrakan.. ini siapa sih malem-malem !!
Nggak berapa lama, telepon rumah bunyi ‘Kringgg.. kringg..’
Sementara diluar masih bunyi orang gebrak-gebrak pintu, makin lama makin keras.
Bodo ah, ngantuk !!

‘BRAK.. KRIINGG.. KRINNG.. BRAKKK.. BRAKKKKKK.. KRINGG’
Ahhhh, kepaksa deh gue melek.
Loh..
Maris..
Mbak Tini..
Kalian pada kemana.. ?
Gue sendirian di ruang TV. Dan perasaan gue.. udah.. enggak.. enak.
‘halo’ gue angkat telepon.

Mati.

Dengan takut-takut, gue seret langkah mendekati pintu. Khawatir orang jahat, gue intip lewat jendela.
He ? mas-mas ? pake mantel ?  siapa ya ?
Aduh jangan mas, saya sudah punya pacar.

‘iya mas ?’ gue sapa mas-mas itu dengan tampang sok tenang padahal lagi ketakutan setengah mati.
‘Ini mbak, pesanannya Bu Sari’, Mas-mas itu nyerahin 2 bungkus plastik KFC Medium.
WOW.. ini surprise tohhhhhh... ohh.. jadi itu mas-mas delivery tohhh.. aih kirain mau nembak.

Aman, berarti gue lagi dikerjain. Tapi kok tetep nggak keluar-keluar ini orang-orang ?
Udahlah Ay, tenang.. nggak usah panik. Gue nyoba nenangin diri.

Tapi kemudian bayangan-bayangan hantu ‘Shutter’ yang, mesti gue ulangi, SEREM-BANGET-ITU.. terlintas di pikiran gue. Baru mau pasang kuda-kuda buat lari ke kamarnya Ibu boss diatas, eh... mereka (Ibu, Maris, Mbak Tini, Aldy & Fano) turun, bawa kue tart.

‘Happy Birthday To You !!’
Ah, becandanya jelek :) 

Serem tauk itu tadi.. huhu
Abis moment tiup-tiupan lilin, kita pesta KFC-an.
Gue sering sih dikerjain, tapi baru kali ini sampe ‘digituin’ banget. Hahaha..
Makasih banyak yaa my another dearest family, sayang kalian.

***

Setelah itu, hari gue berjalan seperti biasa. Bangun pagi, mandi, sarapan, ngantor, dengan mata yang super duper ngantuk.

Sampe akhirnya jam makan siang, ada bbm dari pacar :

‘Dear, nanti malem ada acara ?’
‘Kayaknya enggak, kenapa ?’
‘Keluar yuk ! )’
‘he ? kemana ?’
‘udah, ikut aja..  )

Seketika gue mengendap aroma ketidakberesan.

**

17.00 pm

Waktunya pulang, singkat cerita sebelum pacar jemput, ada tukang foto copy langganan kantor dateng, dengan ngomong rada-rada nervous gitu doi ngasih bunga sama kado. Gue nggak bisa nebak isinya apa, soalnya dibungkus pake kertas kado yang, gue aja nggak bisa bungkus kado se’perempuan’ itu. Tapi whatever itu tujuannya, makasih ya.
10 menit kemudian pacar dateng, kok tumben-tumbenan bawa mobil, biasanya juga naik motor (kecuali urgent banget), doi turun dengan setelan rapi jali, tangan dibelakang ala-ala cowok FTV. Gue tau apa yang doi bawa, yang jelas bukan ember.

‘Happy birthday ya.. :)’ dia ngasih bunga mawar merah anti layu.
‘hehehe.. makasih ya’
Aroma ketidakberesan semakin tercium jelas !.
‘Yuk.. doi memboyong (eh apa ya bahasanya) mengiring gue masuk ke dalem mobil, dengan tampang cengar-cengir mencurigakan doi bilang ‘nanti tutup matakamu ya!’
Loh.. loh
‘tutup pake apa ? ogah..’
‘ini’ dia ngangkat slayer penutup serbaguna.
*glek* God. Help.

Oiya, sebelum mata gue ditutup dengan paksa, gue sms boss gue, gue nggak tau siapa lagi orang yang harus gue kabarin karena orang yang paling terakhir ketemu gue sebelum tragedi penculikan ini, ya boss gue itu.

Isi sms gue :
‘Bu, Septian nggak bilang mau ngajak kemana, ini sebentar lagi mata saya mau ditutup. Tolong.’
Eng ing eng..
Boss gue bales :

‘Jangan-jangan kamu mau dibawa ke semak-semak Ay.. hihihi’

Oh. Oke.
Mata gue resmi ditutup. Gue nggak bisa liat jalan, nggak bisa liat apapun. Dengan nada setengah ngomel gue ngomong ke doi :
‘Yang, awas kamu kalo bawa aku ke semak-semak. Aku lagi lemes, nggak bisa ngehajar kamu soalnya. Kan nggak fair!’
Doi Cuma ketawa-ketawa..
‘Ya ampun.. waktu kamu sakit itu aja nggak aku apa-apain kan di mobil ?’
‘mmm.. iya sih :/’
Anyway, pemandangan yang terakhir gue liat adalah pintu toll menuju Jakarta. Untuk selanjutnya gue tidur. 

1 jam kemudian..gue ngerasa mobil melambat, kemudian parkir. Kok gelap ? Oh dimana gue.. tolong.. gue diculik.
Eh iya, kan matanya emang ditutup ya ? hahahaha

Yak, dengan mata masih ditutup. Gue dituntun keluar dan jalan beberapa meter persis kayak orang buta. Dan persis kayak adegan-adegan di FTV. Cuma bedanya, kalo di FTV biasanya adegan gini, pacarnya tuh mau kasih surprise, ini gue khawatir pacar gue mau nyeburin gue ke jurang karena dia baru ngeh kalo punya pacar kayak gue. hahaha
Mata gue dibuka. Guess what gue dimana ??
PANTAI ANCOL.
Pantainya emang biasa, sebulan yang lalu juga gue kesini. Cuma, suasana malam disana ditambah perlakuan pacar selama jemput sampe tempat ini bikin gue wondering juga. Buat orang yang enggak romantis kayak dia, ini great 

Sampe saking wonderingnya gue nanya ke doi ‘Kamu nonton berapa FTV sampe bisa punya konsep kayak gini ?’

‘Enggak usah nonton FTV kali, ini wajar buat yang spesial’
Oh my God, ceburin aku ke laut. sekarang.


Dia ternyata bawa cupcake udah + beberapa lilin, tapi karena faktor angin, sampe beberapa lama lilinnya susah dinyalain. Jadilah hampir 15 menit kita bekutat dengan kue dan lilin-linnya itu. Doi ngasih kado yang lumayan berat.

Ini,

Jadi gue sering banget cerita sama doi, gue pengen banget bisa travelling keliling Indonesia.

And it's his magical sentence :

‘Aku belum bisa ajak kamu travelling keliling Indonesia, makanya.. sementara, aku kasih ini dulu ya ;))’


Dan kali ini, gue bener-bener pengen nyebur ke laut.. *wink*