Friday, August 15, 2014

Skripsi dan kepentingannya dalam dunia nyata.


                Diluar hujan, gue baru aja balik dari kampus, nyentuh laptop dan.. gue pikir bisa nulis sesuatu yang lebih romantis, ternyata skripsi masih ambil bagian besar dalam isi kepala gue disaat gerimis mengundang *tukang nasi goreng* gini..

                Gimana ? Asik gak judul postingan gue?. By the way, untuk pertama kalinya setelah beberapa minggu (mungkin bulan), pintu hati gue baru terketuk lagi untuk nulis di blog gue yang mungkin sekarang udah penuh sama sarang laba-laba, bahkan mungkin sarang tawon, atau sarang hae. Maaf ya pembaca yang enggak setia, akhir-akhir ini gue lagi sibuk-sibuknya ngurus skripsi (yang menurut gue enggak ada penting-pentingnya itu), ya coba aja bayangin.. apa nanti di kehidupan nyata, penelitian lo yang sedemikian rupa itu bakal lo pake?. Misal nih judul skripsi lo : ‘Pengaruh tingkat kecemasan anak terhadap hasil belajar Matematika siswa SD SukaSuka IV’, oke mungkin bisa dipake untuk keperluan akademis apalah itu, tapi apa nggak ada yang kepikir ya buat bikin penelitian yang lebih applicable ?, misalnya nih ya : ‘Pengaruh tingkat kecemasan mahasiswa terhadap intensitas ke toilet’ atau ‘pengaruh isi dompet terhadap intensitas kemungkinan ngutang ke temen’. Nah, 2 judul tersebut menurut gue akan jauh lebih berguna kalo nanti dibuat penelitian lebih lanjut.

                Ngomong-ngomong soal skripsi dan penelitian, sebenernya nih ya, skripsi gue itu gampang, gue cukup meneliti karakter-karakter di dalam sebuah film, Cuma masalah yang sering banget gue alamin belakangan ini adalah keengganan, mm.. apa ya bahasa yang lebih nyantai, mm mungkin, ketidakinginan untuk mulai mengerjakan (lagi), secara sebenernya gue udah di bab 4. Tapi entahlah, gue juga nggak tau apa penyebabnya gue amat sangat malas buat ngerjain tugas akhir gue ini. Sering gue berpikir, kenapa nulis skripsi nggak semudah nulis blog : Mikir – Tulis – Posting – Kelar. Nah, skripsi : Mikir – Nulis – Mikir – Cari Bahan – Nulis – Nggak nafsu makan – Revisi – Diomelin dospem – kasih makanan ke dospem – dospem jadi baik - skripsi dicoret – coret –  tetep diomelin juga – pulang - begadang – nulis, gitu aja sampe kurus.


                Someday, gue kepikiran buat bikin buku : Skripsi, 7 huruf, jutaan perjuangan. Itu nggak hyperbole ya, buat mahasiswa tingkat akhir (atau yang pernah menjadi) pasti setuju kalo perjuangan buat ngelarin skripsi itu berat banget. Mulai dari begadang, nungguin dosen berjam-jam, di-PHPin dospem, cari duit buat ongkos bimbingan, ganti tinta printer yang abis, laptop jebol dipake begadang tiap hari, mata minus nambah, kelaperan karena duit abis buat beliin makanan dospem, dll.

Terus sekarang.. di detik-detik terakhir gue nulis postingan ini, gue baru ngeh kalo besok hari Sabtu, dan itu artinya, gue harus nyerahin bab 4 ke Dospem. Mati !