Wednesday, January 28, 2015

Kenapa pilih daun yang tidak utuh ?


Ditengah pekerjaan outdoor tadi siang bersama team, saya mengambil satu daun yang jatuh diantara kami. Ingin rasanya memberikannya tempat yang lebih nyaman. Hanya rasa ingin saja. Lalu daun tersebut saya bawa pulang ke kantor. Kemudian boss saya bertanya : 'Tadi banyak daun yang jatuh disana, kenapa kamu memilih yang tidak utuh ?'. Sambil tersenyum simpul, saya menjawab 'Karena orang lain nggak akan mau ngambil daun yang ini, bu'.

Monday, January 26, 2015

what's wrong with Wi-Fi ?



Dari ribuan detik yang kita lalui di meja makan, terlontar 1 kalimat tanya yang akhirnya memecah sunyi : 'wifi-nya kenapa ya ? Gak connected nih'.


Greatest Movie Soundtrack | Begin Again



Satu minggu yang lalu ada seorang teman yang ngerekomendasiin film 'Begin Again'. Filmnya oke, cuma endingnya yang agak 'kurang'. Tapi diluar itu, gue suka banget sama soundtracknya. Baru nyadar kalo Keira Knightley bisa nyanyi, dan baru nyadar kalo Adam Levine bisa acting, dan baru nyadar (lagi) kalo gue bener-bener jatuh cinta sama SOUNDTRACKNYA...
dan baru nyada.... *dikeplak*

Nah kalo soal soundtrack, di film ini ada 1 lagu yang dinyanyiin oleh Adam Levine (Maroon 5) dan Keira Knightley. Bukan duet, mereka bawain dengan versinya masing-masing. I love both. Nih link youtube-nya.


Selain lagu itu, ada beberapa lagu lain yang enggak-kalah-kece-sumpah.




Friday, January 23, 2015

Apa salahku, Mbak ?

Buat mbak-mbak sebelah rumah yang tiba-tiba aneh *ga tau kenapa*

Mbak aneh, saya salah apa ya sampe - sampe situ tiba - tiba aneh itu sama saya, akrab enggak, kenal banget juga enggak, ditanya diem, ketemu dijalan saya klaksonin pura-pura nggak tau. Situ malu, sebel, ngefans, atau ngiri sama orang bego kayak saya ?

Kan saya jadi ngerasa aneh, kalo ada salah bilang dong, bikin bingung tau !

Atau mungkin lain kali kalo ketemu dijalan nggak akan saya klakson deh , langsung saya tabrak aja gimana ? XD

Thursday, January 15, 2015

Songs, Moods, and Moments

                



Ini tentang lagu, dan seberapa besar pengaruhnya dalam setiap potongan kecil hidup lo..

Seperti yang gue tulis kemarin di blog gue yang lain (mbaketeer.blogspot.com) tentang pengaruh lagu terhadap memori dan moment yang ada didalamnya. Gue rasa semua orang pasti punya imajinasi sendiri saat mendengarkan suatu lagu. Entah itu lagu up-beat yang bikin semangat,  love songs yang bikin hati berbunga-bunga,  lagu-lagu mellow yang bikin kenangan masa lalu seolah balik lagi atau bahkan heartbreaking songs. Pernah kan elo dengerin satu lagu, terus elo yang tiba-tiba ‘aduh.. lagunya, bikin inget sama si ini..’ atau ‘hah ! ganti lagunya ganti !! bikin inget sama yang dulu-dulu !!’.
Kalo jawabannya iya, berarti kita sepikiran, jadi kapan mau ajak gue ngedate ?. (eh, salah ya?). Enggak enggak, maksud gue, berarti kita sepakat dengan apa yang gue sampein diatas. Nah yang jadi masalah sekarang adalah, gimana kalo elo dengerin lagu, dan elo enggak ngerasain apa-apa. Well, jadi ceritanya belakangan ini, gue hampir enggak merasakan apa-apa kalo dengerin lagu, terutama lagu cinta. Apapun lagu cintanya, semua berasa FLAT, all is flat !. Gue enggak tau kenapa, tapi setelah gue telusuri lebih lanjut, kayaknya karena enggak ada figure yang pas untuk memvisualisasikan lagu cinta tersebut.

And I realize something, I’m not in love with anyone.


Wednesday, January 14, 2015

Kenapa ada kenapa ?




                Kenapa orang harus ketemu kalo dalam beberapa lama mereka akan jenuh satu sama lain ?

                Kenapa banyak manusia yang selalu mau yang instan tanpa menghargai sebuah proses ?

                Kenapa..bilangnya cinta tapi.. bohong ?

                Kenapa lebih banyak orang yang cuma pinter ngasih teori daripada praktek ?

                Kenapa manusia sering banget gak mikirin perasaan orang lain kalo lagi marah ?. Padahal 
                kan biarpun marahnya udah selesai, sakit hati lawan bicaranya enggak.

                Banyak ‘kenapa’ dan ‘mengapa’ di kepala gue yang sampai hari ini belum menemukan pasangan yang pas sebagai jawabannya. Entah itu soal cinta, keluarga, humans, life.. anything.

Kenapa banyak hal yang kadang terlalu enggak masuk akal bahkan untuk memunculkan pertanyaan ‘kenapa’ ?.

Kenapa kadang gue ngerasa menjalani hidup dengan terlalu banyak pertanyaan dan sering kelelahan ditengah jalan saat mencoba mencari jawabannya ?.

Kenapa kepala gue enggak pernah berhenti bertanya kenapa ?